Selasa, 21 Januari 2020 18:44 WITA

Cerita Jackie Chan Hampir Mati Lebih Dari 200 Kali

Editor: Fathul Khair Akmal
Cerita Jackie Chan Hampir Mati Lebih Dari 200 Kali
Jackie Chan dalam film Tahun Baru Cina Vanguard. FOTO: mm2 Hiburan

RAKYATKU.COM - Sepanjang 48 tahun karirnya sebagai aktor stuntman, dan seni bela diri yang dimulai ketika dia baru berusia 17 tahun, Jackie Chan telah mengukir reputasi sebagai pendorong batas yang gigih yang bersikeras melakukan aksi pemberani berbahaya mengerdilkan dirinya sendiri.

Terlepas dari semua tindakan pencegahan keamanan, nasib memiliki rencana lain. Kecelakaan masih terjadi.

Saat merekam adegan pengejaran di film terbarunya Vanguard, misalnya, jet ski yang dia naiki menabrak batu dan terbalik.

Dia terjebak di bawah kendaraan dan tidak bisa menarik diri, tetapi untungnya baginya, kru cukup cepat menangkapnya. Baru kemudian malam itu di kamar mandi dia terlambat menyadari dia bisa mati di sana dan kemudian.

Dalam sebuah wawancara email baru-baru ini dengan legenda film, kami bertanya berapa banyak kecelakaan hampir fatal yang dimiliki ikon dalam karirnya.

Jackie menjawab kepada AsiaOne dalam bahasa Mandarin: "Sudah ada begitu banyak kali ... mungkin beberapa kali di setiap film dan itu mungkin terjadi bahkan lebih sering ketika saya masih muda ... jadi lebih dari 200 kali."

Pria berusia 65 tahun itu menambahkan bahwa ia tidak membiarkan dirinya memiliki waktu luang untuk menenangkan diri setelah kecelakaan semacam itu.

"Selalu ada unsur bahaya dalam adegan aksi, jadi kami memastikan kami memiliki semua perlindungan di tempatnya," katanya dilansir dari asiaone.

"(Ketika kecelakaan di Vanguard terjadi) aku baru saja mengganti pakaianku, meneguk air, dan melanjutkan syuting. Kamu tidak bisa meninggalkan seluruh kru produksi menunggu karena kamu. Aktor harus tetap profesional. Aku hanya prihatin dengan bagaimana membuat adegan aksi terlihat hebat, itu saja. "

Kecelakaan terburuk yang dia alami adalah selama pembuatan film Armor of God tahun 1986 di bekas Yugoslavia, kenangnya.

Adegan mengharuskannya untuk melompat dari pohon, dan tidak puas dengan upaya pertamanya, ia pergi untuk pergi lagi. Namun, dahan patah dan dia jatuh ke tanah, melukai kepalanya parah. Hari ini, dia masih memiliki pelat logam yang ditanamkan di tengkoraknya dari episode tersebut.

Dengan semua ketakutan ini, mengapa tidak menyerahkan saja kepada stuntmen?

loading...

"Aku juga tidak ingin mempertaruhkan nyawaku, tetapi penonton tidak ingin aku menggunakan stuntmen - dan aku juga tidak mau," kata Jackie.

"Sekarang saya sudah lebih tua, saya telah mengubah beberapa cara saya bertarung. Saya masih melakukan adegan aksi saya sendiri - setelah semua tahun pelatihan saya, saya cukup bagus dalam dasar-dasar kung fu saya. Pukulan dan tendangan sederhana tidak akan menggangguku. "

Dalam wawancara, Jackie juga berbicara tentang Vanguard, yang dibuka di bioskop di sini pada 25 Januari, hari pertama Tahun Baru Cina. Dalam aksi film, ia memainkan komandan kepala dari tim keamanan internasional yang terdiri dari penjaga keamanan elit yang dilengkapi dengan senjata paling canggih.

Ketika tim melanjutkan misi yang penuh bahaya, melakukan pelacakan dunia untuk menyelamatkan seorang pengusaha dan putrinya dari kelompok militer yang agresif, mereka juga harus berpacu dengan waktu untuk menghentikan serangan teroris. Film ini disutradarai oleh teman dan mitra lama Jackie, sutradara pemenang penghargaan Stanley Tong.

Vanguard adalah kolaborasi kesembilan Stanley dan Jackie dalam 30 tahun, dimulai dari seri Police Story pada 1990-an, dan rasa saling percaya mereka berasal dari keakraban mereka satu sama lain. Stanley mengatakan dia tahu kepribadian Jackie dan koreografi tindakan yang disukainya, sementara Jackie mengatakan mereka dapat menyelesaikan kalimat masing-masing.

Ketika Jackie terperangkap di bawah air dalam kecelakaan jet ski, Stanley begitu ketakutan sehingga dia menangis. Dan hal pertama yang dikatakan Jackie kepada temannya begitu dia ditarik kembali ke tempat yang aman? "Ini adalah pertama kalinya dalam bertahun-tahun aku melihatmu menangis!"

Di Vanguard, keduanya mengambil pemeran aktor muda - Yang Yang, Ai Lun, Mu Qimiya, Xu Ruohan, dan Zhu Zhengting - di bawah sayap mereka. Mereka menugaskan salah satu teknik bertarung khas Jackie untuk masing-masing aktor, dan mempersiapkan mereka untuk melaksanakannya di layar. Misalnya, Jackie mengajari Yang Yang cara mengisi ulang pistol dalam waktu kurang dari satu detik.

Pembuatan film membawa Jackie dan para pemerannya ke sembilan lokasi berbeda termasuk London, Dubai, Zambia, dan India, dengan masing-masing memberikan pengalaman segar dan menarik.

Jackie mengatakan bahwa dia dekat dengan singa di Zambia, membalap dengan mobil sport berlapis emas di pusat perbelanjaan Dubai, dan syuting di sebuah kota kuno yang indah dan terisolasi yang berusia 1.100 tahun di India.

Dia menambahkan: "Kami merekam film yang berakhir di Dubai, di mana kami merayakan Tahun Baru Cina. Layar LED pada Burj Khalifa, gedung tertinggi di dunia, menyiarkan sesuatu yang istimewa bagi kami. Saya tidak akan mengungkapkannya, jadi tontonlah keluar untuk itu di Vanguard!

Loading...
Loading...